9.2 C
New York
Minggu, April 14, 2024

Kunjungi RSUD Blora dan Cepu, Arief Rohman; Jangan Ada Lagi Pasien IGD Terlantar

 

Bupati Blora Arief Rohman saat pimpinan rakor penanganan covid-19

CENTRALBATAM.CO.ID,-BLORA –Bupati Blora menegaskan agar tidak ada pasien di ruang IGD yang terlantar. Hal ini disampaikan saat dirinya melakukan pemeriksaan di RSUD Blora, Kamis (17/6) malam.

Selain dirinya, Wakil Bupati Blora dan Satgas Covid-19 bersama unsur TNI-Polri juga turut mendampangi orang nomor satu itu.

“Selasa kemarin (18/6) sudah saya cek langsung ke IGD RSUD Blora, ada yang masih di luar IGD untuk antri menunggu diagnosa. Sampai hari ini juga masih ada laporan seperti itu. Tolong SOP nya dibenahi, jangan terulang lagi. Kesannya pasien ditelantarkan. Ini urusan nyawa,” tegas Bupati.

Selain itu, ia juga meminta agar penambahan ruang isolasi pasien Covid-19 di kedua RSUD bisa segera diselesaikan.

“Banyak juga laporan RSUD penuh, baik Blora maupun Cepu. Tolong segera ditambah ruangan nya. Kami minta penambahan bisa segera selesai dua hingga tiga hari lagi,” lanjutnya,

Hal senada juga disampaikan Wakil Bupati Blora, Tri Yuli Setyowati. Ia mengatakan, pihaknya sempat datang pada siang harinya dan datang langsung ke RSUD Blora dan melihat masih ada pasien yang menunggu penanganan di luar IGD.

“Saya trenyuh, naluri saya sebagai seorang ibu tersentuh. Kami minta agar petugas segera membawa masuk dan menanganinya. Meskipun antri, jangan dibiarkan diluar begitu saja,” ujar Tri Yuli Setyowati.

Setelah berdiskusi dengan seluruh peserta rapat, Bupati dan jajaran menyepakati agar RSUD Blora dan RSUD Cepu bisa menyediakan 2/3 jumlah tempat tidurnya untuk pasien Covid-19 karena rata-rata pasien umum (non Covid-19) jumlahnya hanya 1/3 dari kapasitas rumah sakit.

“Saat ini pasien Covid-19 terus bertambah. Kita sepakati bahwa 2/3 kapasitas tempat tidur sesegera mungkin disiapkan untuk pasien Covid-19. Secepatnya, teknisnya tolong diatur agar bisa segera dilaksanakan,” ucap Bupati.

Direktur RSUD Blora, dr. Nugroho Adiwarso, Sp.OG menyatakan bahwa pihaknya akan mengupayakan penambahan tempat tidur untuk pasien Covid-19 agar mencapai 85 hingga 90.

“Saat ini ada 55 dan sudah terisi 51 pasien. Proses penambahan akan terus kita upayakan sesuai petunjuk Bapak Bupatidan Bu Wakil,” ujarnya.

Begitu juga dengan direktur RSUD Cepu, dr. Fathkur Rokhim akan segera mengusahakan penambahan tempat tidur menjadi 80. Sedangkan untuk tempat isolasi terpusat bagi OTG, Pemkab menambahkan satu lokasi lagi di Hotel Mega Bintang Cepu, yang mana per hari ini sudah ada 31 pasien yang menempati.

Untuk diketahui, per 17 Juni 2021 jumlah kasus Covid-19 di Kabupaten Blora berdasarkan data monitoring yang disampaikan Plt. Kepala Dinas Kesehatan, Edy Widayat, S.Pd., M.H., M.Kes menunjukkan kasus positif sebanyak 8056 (ada penambahan 126 kasus dalam sehari). Yang mana 7008 diantaranya sudah dinyatakan sembuh, 574 isolasi mandiri, 57 dirawat di rumah sakit, dan 417 meninggal. (Riyan)

Baca Juga :  Ratusan Penumpang Antre Naik KMP Bahtera Nusantara 01, Puncak Arus Mudik di Natuna

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Stay Connected

22,921FansSuka
3,912PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan

Latest Articles