22.2 C
New York
Senin, Juni 17, 2024

Kaget Ambulans Lewat, Grand Max Hantam Pemotor. Seorang Bocah Meninggal

CENTRALNEWS.ID, PINGGIR – Lagi dan lagi, kecelakaan lalu lintas kembali terjadi di jalan lintas Sumatera sektor Duri – Pekanbaru, Desa Balai Raja, Kecamatan Pinggir, Kabupaten Bengkalis, Riau, Minggu (19/12).

Insiden berlalu lintas satu ini terbilang cukup tragis dan membuat seorang bocah lelaki berusia enam tahun berinisial TS meregang nyawa alias meninggal dunia di Kilometer 118, sekira pukul 19.15 WIB.

Kasatlantas Polres Bengkalis, AKP. Hairul Hidayat, SIK melalui Kanitlaka IPDA. Yopi Ferdian, SH., M.Si membenarkan kejadian itu. Ia menjelaskan, laka tersebut melibatkan satu unit mobil merek Daihatsu Grand Max bernomor polisi BM 1214 RM dan satu unit sepeda motor merek Honda Vario BM 4063 EX.

Baca Juga :  Merpati Itupun Tersipu Malu Dipanggil Yan Fitri

“Awalnya, mobil Grand Max dikemudikan oleh saudara Y datang dari arah Pekanbaru menuju Duri. Pada arah berlawanan, melaju dengan kecepatan tinggi satu unit Ambulan. Kaget melihat kedatangan ambulan, Y diduga banting stir ke arah kiri,” kata IPDA. Yopi kala dikonfirmasi, Senin (20/12) siang.

Olah TKP kecelakaan tragis di Balai Raja | Foto: Bres

Kala banting stir, tak sadar mobil yang dikendarai Y menghantam bagian ekor dari sepeda motor yang ditunggangi oleh sepasang suami istri (Pasutri) dan seorang anak.

Akibatnya, pengendara dan penumpang sepeda motor tersebut terjatuh. Pasca kejadian, T (43) dan sang isteri berinisial D (41) dilaporkan hanya menalami luka ringan.

“Sementara seorang anak lelaki berinisial TS (6) yang merupakan buah hati Pasutri tersebut meninggal dunia di lokasi kejadian,” sesal Kanitlaka Polres Bengkalis ini.

Baca Juga :  Kolaborasi Telkom dengan Google Demi Percepatan Transformasi Digital Indonesia

Dari informasi yang dihimpun, kala kecelakaan sang anak terlepas dari dekapan sang ibunda dan membuatnya terlontar hingga mengalami benturan cukup keras. Nahas, TS tak tertolong.

Olah TKP kecelakaan tragis di Balai Raja | Foto: Bres

Histeris, sang ibunda sangat menyesali kejadian malam itu dan berharap waktu dapat diputar mundur. “Waktu itu ibunya sangat histeris, kami yang ada di sekitar sini pun ngeri lihatnya. Sedih,” ucap Rosa, salah seorang warga sekitar.

Pun demikian, kedua unit kendaraan tersebut mengalami kerusakan di beberapa bagian. “Setelah menerima laporan, kita langsung meluncur ke TKP dan mengevakuasi para korban. Segera kami lakukan olah TKP dan mengamankan kedua unit kendaraan yang terlibat kecelakaan,” ujarnya.

Atas kejadian ini, IPDA. Yopi mengimbau kepada seluruh masyarakat, terkhusus pengguna jalan untuk tetap waspada, hati-hati dan selalu mengenakan alat pindung diri (APD) seperti Safety Belt dan Helm.

Baca Juga :  Masyarakat Karimun Optimis HMR Menang di Pilgub Kepri 2024

“Apalagi kalau bawa anak-anak, bila sudah cakap atau mampu pakai (menopang) helm, tolong dipakaikan. Setidaknya, helm bisa mengurangi risiko benturan di bagian kepala. Mari bersama kita jadi pelopor selamat berlalu lintas, sikap waspada mampu mengurangi potensi kecelakaan,” imbaunya. (Bres)

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Stay Connected

22,921FansSuka
3,912PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan

Latest Articles